Apa Itu Invarians ISO

Apa Itu Invarians ISO

Apa Itu Invarians ISO – Invariansi ISO adalah gagasan bahwa kualitas foto Anda tetap sama, tidak peduli ISO apa yang Anda gunakan.

Apa itu ISO?

ISO adalah istilah fotografi yang menggambarkan kepekaan kamera Anda terhadap cahaya. Akronim berasal dari Organisasi Internasional untuk Standardisasi, yang mengembangkan sistem.

Kembali pada hari-hari fotografi film, ISO ditandai pada tabung film. Semakin tinggi angkanya, semakin sensitif film tersebut terhadap cahaya. Rentang umum yang akan Anda temui adalah 100-800. Meskipun, Anda dapat menemukan yang paling rendah 25 dan setinggi 3200 dalam beberapa kasus.

Jadi bagaimana cara kerja ISO? Jika tabung film bertuliskan ISO 100, ia memiliki sensitivitas yang relatif rendah terhadap cahaya. Artinya, Anda hanya bisa menggunakannya di siang hari. ISO 800 akan sempurna untuk foto malam hari karena cukup sensitif untuk merekam gambar dalam situasi cahaya redup.

Ketika kamera digital menjadi norma, mereka mengadopsi sistem ISO yang juga digunakan kamera film. Kebanyakan kamera modern juga mulai dari 100, tetapi sekarang bisa mencapai 25.000 atau bahkan lebih.

Apa Perbedaan Antara ISO Film dan ISO Digital?

Perbedaan utama antara film dan digital adalah bagaimana mereka memproses kepekaan cahaya. Dengan film, bahan kimia fotosensitif menentukan sensitivitas cahaya film. Sedangkan pada kamera digital, sensor dapat mengubah cahaya menjadi sinyal listrik yang menentukannya.

Karena proses antara film dan digital berbeda, itu berarti mereka juga “membaca” ISO secara berbeda.

Misalnya, ISO film sudah disetel. Jika tabung film Anda menyatakan 800, Anda tidak bisa begitu saja menyesuaikannya kembali ke 100. Alasannya adalah bahwa bahan kimia yang melapisi film Anda dikembangkan untuk tingkat kepekaan tersebut.

Namun dengan digital, Anda dapat dengan mudah berpindah dari 100 ke 1600 atau lebih hanya dengan satu jentikan dial. Karena menggunakan sinyal elektronik, yang harus dilakukan adalah memperkuat data yang berasal dari sensor agar lebih “sensitif”.

Konsep Invarians ISO

Ada banyak konsep seputar varian ISO yang mungkin terlalu teknis untuk fotografer rata-rata. Untuk artikel ini, tujuannya adalah untuk menyederhanakan ide-ide tersebut sehingga Anda setidaknya memiliki pemahaman dasar tentang cara kerjanya dan cara kerjanya.

Invariansi ISO berasal dari fakta bahwa sinyal listrik yang datang dari sensor kurang lebih konstan, apa pun ISO yang Anda gunakan. Dengan kata lain, output dari kamera Anda sama, apakah Anda menggunakan ISO 100 atau 800. Satu-satunya perubahan adalah bagaimana sinyal tersebut diperkuat setelahnya.

Jadi, apa artinya semua ini? Dalam skema besar, tidak masalah ISO apa yang Anda gunakan saat Anda memiliki kamera digital (terutama yang modern). Cobalah dengan melakukan beberapa tembakan percobaan.

Pergi ke ruangan gelap dan ambil gambar dengan ISO 100. Kemudian naikkan ISO Anda ke 800 dan ambil gambar lain.

Sekarang buka gambar ISO100 di perangkat lunak pengeditan dan naikkan eksposur agar sesuai dengan gambar ISO 800 yang Anda ambil.

Seperti yang ditunjukkan pada gambar sampel yang saya ambil, Anda hampir tidak melihat perbedaan apa pun. Ini karena kamera yang Anda gunakan hampir invarian ISO (mengapa hampir? Kami akan menjawabnya di beberapa bagian berikutnya). Bahkan jika kami mendapatkan foto hitam pekat, Anda masih bisa mendapatkan kembali semua detail tersebut saat meningkatkan eksposur dalam perangkat lunak pengeditan Anda.

Mengapa Anda Harus Mengubah ISO?

Ada beberapa alasan mengapa ISO masih diperlukan untuk kamera digital. Yang paling jelas adalah ini memberi kita pengukur visual saat mengambil gambar. Jika Anda selalu menggunakan ISO 100, Anda bahkan mungkin tidak melihat gambar Anda di layar saat Anda menggunakan kamera dalam gelap.

Tetapi alasan utama lainnya adalah ISO masih menjadi dasar dari seberapa banyak kamera Anda perlu “memperkuat” sinyal listrik dari sensor. Dengan kata lain, ISO memungkinkan kamera Anda “mencerahkan” gambar secara otomatis ke tingkat yang sesuai dengan nilai ISO yang Anda gunakan.

Selain itu, memilih ISO yang tepat tetap penting karena dapat memengaruhi kualitas gambar Anda secara drastis. Semakin tinggi nilai ISO Anda, semakin banyak noise gambar Anda tidak peduli seberapa modern kamera Anda.

Misalnya, ISO 800 dari satu kamera mungkin memiliki noise yang kurang terlihat dari kamera lain. Ini karena teknologi yang digunakan setiap perangkat untuk meminimalkan butiran yang diperkenalkan dengan menggunakan ISO tinggi.

Jenis Noise ISO

Mari kita bahas dua jenis noise gambar yang akan Anda temui saat mengambil gambar.

Photon Noise adalah apa yang direkam kamera Anda dari tempat kejadian. Jenis noise ini ada di lingkungan dan sama sekali tidak disebabkan oleh perangkat Anda. Jadi, meskipun Anda menggunakan ISO 100, Anda masih akan melihat beberapa “bintik” pada gambar Anda karena adanya gangguan foton.

Read Noise dihasilkan oleh perangkat Anda. Mereka terjadi ketika sensor memperkuat foton yang direkamnya. Jenis gangguan ini juga muncul ketika sinyal analog diubah menjadi data digital yang dapat dibaca oleh komputer.

Apa Itu ISO Asli dan Diperluas?

Sebelum kita melanjutkan ke ISO terbaik untuk digunakan, mari kita lihat dua jenis ISO yang dimiliki kamera Anda. Pertama adalah apa yang disebut ISO asli. Istilah ini hanya merujuk pada rentang ISO efektif kamera yang tidak perlu melakukan peningkatan digital apa pun. Sebagian besar opsi kelas atas memiliki rentang ISO asli 50 hingga 25.000 atau lebih.

Lalu ada Extended ISO di mana perangkat Anda “menambahkan” piksel ke gambar Anda untuk membuat gambar Anda lebih cerah secara artifisial. Beberapa kamera memiliki rentang ISO yang diperpanjang dari 30.000 hingga 100.000 atau lebih. Meskipun tidak disarankan untuk menggunakan nilai setinggi itu karena menimbulkan banyak noise pada gambar Anda yang membuatnya tidak dapat digunakan.

ISO asli Anda adalah rentang tempat Anda dapat bereksperimen dengan aman dengan invariansi ISO. Dengan kata lain, cukup aman untuk mengatakan bahwa Anda dapat mendorong gambar ISO 50 ke ISO 25.000 tanpa khawatir akan mengorbankan terlalu banyak kualitas.

Pada kenyataannya, bagaimanapun, itu semua tergantung pada kemampuan kamera Anda pada seberapa banyak Anda dapat mendorong ISO Anda. Dalam kebanyakan kasus, 25.000 masih tidak dapat digunakan karena jumlah noise yang ditimbulkannya ke gambar Anda.

Apa Nilai ISO Terbaik?

Apa yang membuat varian ISO berguna adalah fakta bahwa hal itu membuat Anda percaya diri untuk mengecilkan bidikan Anda dan tetap mendapatkan hasil yang luar biasa. Jadi, meskipun Anda mengurangi pencahayaan pada jepretan foto pada ISO 800, Anda dapat meningkatkan eksposur di pos yang setara dengan 3500 atau lebih tinggi dan tidak khawatir kehilangan kualitas.

Untuk sebagian besar, akan lebih baik jika menggunakan nilai yang paling cocok dengan situasi pemotretan Anda. Misalnya, Anda dapat menggunakan ISO 100 saat memotret di siang hari. Dan untuk kondisi cahaya redup, Anda bisa naik ke ISO 800, 3500, atau bahkan lebih tinggi.

Alasan mengapa masih perlu menggunakan ISO yang benar adalah karena rentang dinamis kamera Anda. Jadi, apakah rentang dinamis itu? Sederhananya, ini adalah spektrum tempat Anda dapat menyesuaikan sorotan dan bayangan dengan aman tanpa kehilangan detail. Setiap kamera memiliki rentang dinamis tertentu. Opsi dengan rentang dinamis TINGGI berarti mereka mempertahankan detail dengan lebih baik bahkan saat di bawah atau terlalu terang.

Jadi, apa artinya semua itu? Meskipun sensor Anda dapat mempertahankan detail yang luar biasa saat Anda mendorong ISO ke 8 atau 10 stop (yaitu ISO 100 hingga ISO 800-1000), kualitasnya mungkin mulai berkurang jika Anda melampaui itu.

Untuk Apa Invarians ISO Paling Baik Digunakan?

Penggunaan terbaik untuk invariansi ISO adalah dalam fotografi malam hari seperti astrofotografi atau fotografi pencahayaan lama. Karena menggunakan ISO yang sangat tinggi seperti 25.000 menghasilkan foto yang sangat berbintik, Anda dapat mencoba nilai yang lebih rendah, jadi Anda tidak akan mendapatkan terlalu banyak noise. Anda kemudian dapat mengatur eksposur di posting.

Teknik selanjutnya untuk fotografi umum. Ini melibatkan underexposing gambar Anda. Ini memastikan bahwa Anda menyimpan detail pada gambar Anda bahkan ketika Anda menyesuaikan eksposur dalam pengeditan. Namun, Anda juga perlu ingat bahwa ini tidak berfungsi sama saat Anda melakukan pengambilan gambar secara berlebihan di dalam kamera. Jika semuanya terlalu terang, Anda mungkin tidak akan pernah memulihkan detail pada gambar Anda.

Ingatlah bahwa Anda hanya dapat memanfaatkan invariansi ISO saat Anda menggunakan RAW. Ini tidak akan bekerja dengan JPEG karena format seperti itu tidak dapat diedit. Meningkatkan kecerahan 2 hingga 3 stop gambar JPEG saja dapat merusaknya.

Kesimpulan

Seperti yang disebutkan, artikel ini telah menyederhanakan konsep invariansi ISO sehingga lebih mudah dipahami oleh fotografer biasa. Namun poin yang disebutkan di sini tetap akan berguna dalam situasi di mana invariansi ISO akan efektif.

Anda juga harus ingat bahwa tidak setiap kamera invarian ISO. Banyak kamera baru (terutama opsi profesional) yang tidak berubah-ubah ISO. Tetapi model lama mungkin tidak memiliki teknologi sensor untuk bersaing dengan model yang lebih baru.