Month: August 2022

Bagaimana Kamera Digital Mengubah Konsep Sejarah Kita

Bagaimana Kamera Digital Mengubah Konsep Sejarah Kita – Bagi seorang penemu, tantangan utamanya mungkin teknis, tetapi terkadang waktulah yang menentukan keberhasilan. Steven Sasson memiliki bakat teknis tetapi mengembangkan prototipe untuk kamera serba digital beberapa dekade terlalu dini.

CCD Dari Fairchild Digunakan Dalam Prototipe Kamera Digital Pertama Kodak

Saat itu tahun 1974, dan Sasson, seorang insinyur listrik muda di Eastman Kodak Co., di Rochester, NY, sedang mencari penggunaan untuk perangkat charge-coupled tipe 201 yang baru dari Fairchild Semiconductor. Bosnya menyarankan agar dia mencoba menggunakan CCD 100-kali-100-piksel untuk mendigitalkan gambar. Jadi Sasson membuat kamera digital untuk mengambil foto, menyimpannya, dan memutarnya kembali di perangkat lain.

Bagaimana Kamera Digital Mengubah Konsep Sejarah Kita

Kamera Sasson adalah sekumpulan komponen. Dia menyelamatkan lensa dan mekanisme eksposur dari kamera film Kodak XL55 untuk berfungsi sebagai bagian optik kameranya. CCD akan menangkap gambar, yang kemudian akan dijalankan melalui konverter analog-ke-digital Motorola, disimpan sementara dalam array DRAM dari selusin chip 4.096-bit, dan kemudian ditransfer ke pita audio yang berjalan pada perekam kaset data Memodyne portabel. Kamera berbobot 3,6 kilogram, menggunakan 16 baterai AA, dan seukuran pemanggang roti.

Setelah mengerjakan dan mematikan kameranya selama satu tahun, Sasson memutuskan pada 12 Desember 1975 bahwa ia siap untuk mengambil gambar pertamanya. Teknisi lab Joy Marshall setuju untuk berpose. Foto tersebut membutuhkan waktu sekitar 23 detik untuk direkam ke kaset audio.

Tetapi ketika Sasson memutarnya kembali di komputer lab, gambarnya berantakan walaupun kamera dapat membuat bayangan yang jelas-jelas gelap atau terang, apa pun di antaranya tampak statis. Jadi rambut Marshall terlihat baik-baik saja, tetapi wajahnya hilang. Dia melihat sekali dan berkata, “Perlu pekerjaan.”

Sasson terus meningkatkan kamera, akhirnya menangkap gambar yang mengesankan dari berbagai orang dan objek di sekitar lab. Dia dan supervisornya, Garreth Lloyd, menerima Paten AS No. 4.131.919 untuk kamera foto elektronik pada tahun 1978, tetapi proyek tersebut tidak pernah melampaui tahap prototipe.

Sasson memperkirakan bahwa resolusi gambar tidak akan bersaing dengan fotografi kimia sampai antara tahun 1990 dan 1995, dan itu sudah cukup bagi Kodak untuk menghentikan proyek tersebut.

Fotografi Digital Membutuhkan Waktu Hampir Dua Dekade Untuk Lepas Landas

Sementara Kodak memilih untuk menarik diri dari fotografi digital, perusahaan lain, termasuk Sony dan Fuji, terus bergerak maju. Setelah Sony memperkenalkan Mavica, kamera elektronik analog, pada tahun 1981, Kodak memutuskan untuk memulai kembali upaya kamera digitalnya. Selama tahun 80-an dan memasuki tahun 90-an, perusahaan membuat peningkatan bertahap, merilis produk yang dijual dengan harga astronomis dan menemukan audiens yang terbatas.

Kemudian, pada tahun 1994 Apple meluncurkan QuickTake 100, kamera digital pertama dengan harga di bawah US $1.000. Diproduksi oleh Kodak untuk Apple, ia memiliki resolusi maksimum 640 x 480 piksel dan hanya dapat menyimpan hingga delapan gambar pada resolusi itu pada kartu memorinya, tetapi itu dianggap sebagai terobosan ke pasar konsumen.

Tahun berikutnya melihat pengenalan Apple QuickTake 150, dengan kompresi gambar JPEG, dan QV10 Casio, kamera digital pertama dengan layar LCD built-in. Itu juga tahun ketika paten asli Sasson berakhir.

Bagaimana Kamera Digital Mengubah Konsep Sejarah Kita

Fotografi digital benar-benar menjadi fenomena budaya ketika Kyocera VisualPhone VP-210, ponsel pertama dengan kamera tertanam, memulai debutnya di Jepang pada tahun 1999. Tiga tahun kemudian, ponsel kamera diperkenalkan di Amerika Serikat.

Kamera ponsel pertama tidak memiliki resolusi dan kualitas kamera digital yang berdiri sendiri, sering kali mengambil foto mata ikan yang terdistorsi. Pengguna tampaknya tidak peduli. Tiba-tiba, ponsel mereka tidak lagi hanya untuk berbicara atau berkirim pesan. Mereka adalah untuk menangkap dan berbagi gambar.

Munculnya kamera di ponsel pasti menyebabkan penurunan kamera digital yang berdiri sendiri, penjualannya mencapai puncaknya pada tahun 2012. Sayangnya, keunggulan awal Kodak dalam fotografi digital tidak mencegah kebangkrutan perusahaan, seperti yang diceritakan Mark Harris dalam Spectrum 2014 miliknya.

Artikel “Penurunan Portofolio Paten Kodak.” Meskipun masih ada pasar untuk kamera profesional dan kamera refleks lensa tunggal, kebanyakan orang sekarang mengandalkan smartphone mereka untuk mengambil foto dan masih banyak lagi.

Sony a7 IV Mendapatkan Teknologi Tanda Tangan Anti-Pemalsuan

Sony a7 IV Mendapatkan Teknologi Tanda Tangan Anti-Pemalsuan – Sony telah mengumumkan teknologi foto anti pemalsuan dalam kamera yang dirancang untuk membantu mengamankan gambar dari manipulasi yang tidak sah dan menjamin asalnya.

Sekarang tersedia untuk sistem kamera Sony a7 IV dan ditujukan untuk pengguna korporat yang ingin menjaga keaslian konten mereka, seperti yang coba dilakukan oleh Content Authenticity Initiative (CAI) di pasar konsumen dan komersial.

Sony a7 IV Mendapatkan Teknologi Tanda Tangan Anti-Pemalsuan

Jika Anda tidak terbiasa dengan CAI, ini adalah inisiatif yang dibuat pada tahun 2019 oleh Adobe dalam kemitraan dengan Twitter dan New York Times. Ini terdiri dari berbagai perusahaan media dan teknologi yang bekerja sama untuk menciptakan standar industri terbuka untuk keaslian dan asal konten. Perusahaan yang terlibat mencakup banyak organisasi media, seperti USA TodayThe Washington PostGetty Images, Gannett, Associated Press, dan BBC.

Untuk perusahaan kamera sendiri, Ernst Leitz Labs dan Nikon adalah anggota unggulan. Sony bukan anggota CAI, tetapi merupakan anggota komite pengarah dari Coalition for Content Provenance and Authenticity (C2PA), sebuah proyek Joint Development Foundation yang menggabungkan upaya CAI dan Project Origin.

CAI bekerja dengan menerapkan tanda tangan kriptografi pada saat pembuatan konten. Sejak saat itu, ada catatan kreator yang aman, informasi apa pun yang ingin disimpan kreator, riwayat penyuntingan, dan catatan proliferasi konten melalui publikasi dan media sosial.

Konsumen konten digital kemudian dapat melihat informasi CAI tentang konten tersebut. Teknologi Sony tampaknya menggunakan ide serupa, menggunakan tanda tangan digital yang dibuat pada saat pengambilan menggunakan prosesor onboard kamera.

File yang diambil dengan kamera a7 IV Sony kemudian akan mendeteksi modifikasi apa pun pada gambar, yang melindungi pembuatnya dari penggunaan yang curang. Jika seseorang menambah gambar tanpa otoritas, ada catatannya.

Sony menulis, ‘Dengan mengaktifkan mode penandatanganan dalam kamera Sony, gambar segera ditandatangani secara kriptografis oleh prosesor kamera saat diambil. Setelah ini, setiap modifikasi piksel, gangguan, atau kemungkinan pemalsuan akan membatalkan tanda tangan gambar, karena manipulasi gambar akan dideteksi oleh server sertifikat milik pelanggan selama pemeriksaan.’

Teknologi ini dirancang dengan mempertimbangkan paspor dan verifikasi identitas, tetapi juga dapat diterapkan pada bidang media, medis, dan penegakan hukum. Teknologi seperti ini juga dapat berguna di sektor asuransi dan konstruksi, memastikan bahwa gambar dari setiap kerusakan tetap aman. Uang yang signifikan dipertaruhkan di beberapa industri dan bergantung pada foto yang jujur ​​dan akurat.

Sony a7 IV Mendapatkan Teknologi Tanda Tangan Anti-Pemalsuan

Yasuo Baba, Direktur Digital Imaging dan Pemasaran Produk Eropa di Sony, mengatakan, ‘Ini adalah misi Sony untuk memperkuat solusi bisnis dengan teknologi citra mutakhir dan penandatanganan digital dalam kamera kami adalah gamechanger nyata untuk memerangi manipulasi gambar dan pemalsuan di beberapa industri.

Sementara adaptasi yang tepat untuk setiap industri perlu dibuat, tanda tangan digital bersifat multibahasa dan dapat digunakan secara internasional, memungkinkan organisasi di seluruh dunia untuk merampingkan penandatanganan gambar wajib dengan teknologi Sony.’

Saat diluncurkan, teknologi foto anti pemalsuan dalam kamera saat ini hanya tersedia di Sony a7 IV. Teknologi ini memerlukan penerimaan lisensi untuk mengaktifkan mode penandatanganan dalam kamera Sony.

Tidak ada informasi harga yang tersedia, dan setiap pihak yang tertarik harus menghubungi manajer Sony PR lokal mereka. Sony mengatakan akan terus mempertimbangkan dukungan kamera tambahan dan memberikan keamanan yang ditingkatkan kepada pelanggan di berbagai industri.

Back to top