Day: April 6, 2021

Cara Memahami Segitiga Eksposur Dengan Mudah

Cara Memahami Segitiga Eksposur Dengan Mudah – Memahami segitiga eksposur adalah bagian fotografi yang krusial tetapi agak rumit.

Tiga elemen yang membentuk segitiga eksposur: apertur, kecepatan rana, dan ISO.

Anda akan dapat memahami bagaimana pengaturan ini berinteraksi satu sama lain. Percayalah, Anda bisa menguasai segitiga eksposur dengan sedikit latihan!

Apa Itu Exposure?

Eksposur adalah jumlah cahaya yang mencapai sensor kamera atau film Anda.

Penting untuk mendapatkan eksposur yang benar.

Jika Anda memiliki jumlah cahaya yang kurang dari optimal, gambar Anda bisa menjadi terlalu gelap.

Kedua ketidaksempurnaan tersebut dapat diperbaiki selama pasca-pemrosesan, tetapi dapat mengakibatkan penurunan kualitas. Jadi lebih baik mempelajari cara menemukan keseimbangan.

Apa Itu Segitiga Eksposur?

Tiga pengaturan mengontrol seberapa terang gambar Anda nantinya: bukaan, kecepatan rana, dan ISO. Trio ini “segitiga eksposur”.

Ketiganya berinteraksi satu sama lain dan bekerja sama.

Segitiga eksposur dapat dengan mudah divisualisasikan. Karena ketiga elemen ini terhubung dengan dua lainnya, jika Anda menggambarnya, Anda mendapatkan segitiga sempurna.

Mereka terhubung karena jika Anda mengubah satu, itu mempengaruhi dua lainnya. Anda harus menyesuaikannya untuk menjaga nilai eksposur yang sempurna.

Apa itu Aperture?

Saat Anda menekan tombol rana untuk mengambil foto, kamera membuka lubang bukaan di dalam lensa. Berapa banyak cahaya yang jatuh pada sensor tergantung pada seberapa besar bukaannya.

Ini seperti bagaimana pupil kita menjadi kecil untuk membatasi jumlah cahaya yang masuk ke mata kita. Juga, dalam cahaya redup, pupil kita menjadi besar untuk membiarkan cahaya masuk sebanyak mungkin dan meningkatkan seberapa banyak kita bisa melihat.

Fotografer menggunakan sistem angka untuk mengacu pada ukuran bukaan. Yang bisa membingungkan adalah bahwa bukaan diafragma yang lebih besar memiliki bilangan yang lebih kecil dan bukaan yang lebih kecil memiliki bilangan yang lebih besar.

Apertur f / 2.8 lebih lebar daripada bukaan f / 16.

Apertur juga mengontrol seberapa banyak pemandangan dalam fokus. Ini disebut depth of field.

Depth of field yang dalam berarti lebih banyak pemandangan yang tajam dan fokus. Depth of field yang dangkal berarti hanya sebagian dari pemandangan yang berada dalam fokus.

Apertur yang lebih lebar, seperti f / 2.8 akan menciptakan kedalaman bidang yang lebih dangkal daripada bukaan yang lebih sempit seperti f / 22.

Lebih banyak pemandangan akan berada dalam fokus pada f / 22, tetapi f / 2.8 mungkin memberi Anda latar belakang buram yang indah (bokeh).

Apa Itu Kecepatan Rana?

Saat Anda menekan tombol rana pada kamera Anda, Anda mengekspos sensor digital atau film ke cahaya. Anda dapat membuka rana selama sepersekian detik atau menit.

Kecepatan rana bertanggung jawab atas berapa lama cahaya mengenai sensor kamera.

Misalnya, Anda dapat membiarkan rana terbuka selama 1/100 detik atau 1 detik atau bahkan 100 detik. Semakin lambat kecepatan rana, semakin lama rana terbuka. Dengan cara ini lebih banyak cahaya mengenai sensor.

Dalam kondisi redup, Anda ingin mengumpulkan cahaya sebanyak mungkin ke kamera Anda. Anda dapat memilih apertur besar dan membiarkan rana terbuka untuk waktu yang lama.

Kecepatan rana yang lebih cepat dapat membekukan gerakan, sedangkan nilai lambat dapat membuat gerakan menjadi buram.

Perhatikan bahwa banyak kamera memiliki Mode Bulb. Artinya rana terbuka selama Anda terus menekan tombol rana.

Ini memungkinkan Anda menangkap seluruh gerakan subjek bergerak, seperti kembang api. Tapi itu bisa digunakan dengan sempurna untuk segala jenis fotografi malam juga.

Untuk kecepatan rana dan Mode Bulb yang lebih lambat, Anda harus selalu menggunakan tripod untuk menghindari goyangan kamera dan keburaman yang tidak diinginkan.

Apa itu ISO?

ISO mengacu pada seberapa terang gambar Anda nantinya. Dalam fotografi film, ini berarti kepekaan film terhadap cahaya.

Fotografer mengacu pada ISO dengan sistem angka. Default terendah pada kebanyakan kamera digital adalah ISO 50 atau ISO 100.

Nilai ISO rendah dapat digunakan di antara kondisi pencahayaan yang terang. Saat Anda memiliki lebih sedikit cahaya, dan Anda memilih ISO yang lebih tinggi, gambar Anda menjadi lebih cerah.

Tetapi ISO tinggi dapat menghasilkan gangguan dan bintik digital pada gambar Anda.

Untungnya, dengan setiap generasi kamera digital, performa ISO meningkat. Ini berarti Anda dapat mengatur ISO Anda lebih tinggi dengan sedikit hingga nol butiran yang terlihat. Saat ini, bahkan ada model kamera invarian ISO.

Anda juga dapat menggunakan alat pasca-pemrosesan seperti Lightroom untuk menghilangkan sebagian butiran yang dihasilkan oleh ISO tinggi.

Bagaimana Mengambil Gambar yang Terekspos dengan Benar

Seperti yang telah disebutkan, eksposur ditentukan oleh tiga elemen segitiga eksposur. Untuk mengekspos gambar Anda dengan benar, Anda dapat menyesuaikan pengaturan kamera Anda dengan banyak cara berbeda.

Jika Anda memiliki eksposur yang benar, dan Anda mengubah kecepatan rana, ISO, atau apertur, Anda juga harus menyesuaikan setidaknya satu nilai dari dua lainnya.

Misalnya, menyetel kecepatan rana Anda dari 1/30 hingga 1/15 menggandakan cahaya yang masuk ke sensor Anda. 1/15 detik adalah waktu yang lebih lama dari 1/30. Jadi, Anda akan memiliki cahaya dua kali lebih banyak dari yang semula Anda miliki.

Oleh karena itu, Anda harus menyetel ISO Anda ke nilai yang lebih rendah. Jika Anda memiliki ISO 800, pilih ISO 400 sebagai gantinya.

Mode Mana yang Harus Anda Gunakan?

Anda dapat mengambil foto dalam mode otomatis. Jika Anda memotret dalam Mode Otomatis, pengukur cahaya adalah kunci bagi kamera untuk mengatur eksposur dengan benar. Dalam mode ini, kamera Anda menetapkan ISO, kecepatan rana, dan juga aperture, berdasarkan apa yang dianggap benar oleh pengukur cahaya.

Anda juga dapat mengandalkan pengukur cahaya jika Anda memotret dalam Mode Manual, dan mengatur elemen segitiga eksposur yang sesuai.

Anda dapat menyesuaikan nilai eksposur Anda dalam Mode Manual sesuai keinginan.

Namun untuk ini, Anda perlu memahami secara mendalam cara kerja segitiga eksposur. Anda harus berlatih, tentu saja, tetapi jika Anda perlu bermain aman, gunakan mode semi-otomatis.

Mode semi-otomatis juga bagus untuk latihan. Dengan mereka, Anda juga dapat memiliki kendali yang cukup atas eksposur Anda, tetapi mereka kurang sulit untuk dipahami dan digunakan.

Beberapa genre, seperti fotografi jalanan memerlukan penggunaan mode ini. Anda tidak selalu memiliki cukup waktu untuk menetapkan setiap nilai meskipun Anda seorang profesional.

Coba Mode Aperture Priority. Anda mungkin menemukan opsi ini berlabel A atau Av di kamera Anda.

Tentukan seberapa besar Anda ingin memburamkan latar belakang atau seberapa tajam detail yang Anda inginkan, dan setel apertur sesuai dengan itu. Kamera Anda melakukan sisanya dengan mengatur kecepatan rana dan ISO.

Mode Prioritas Rana memungkinkan Anda memilih apakah Anda ingin membekukan gerakan atau menangkap gambar buram. Opsi ini mungkin diberi label S atau Tv di kamera Anda. Kamera Anda akan memilih aperture terbaik dan nilai ISO untuk menyeimbangkan eksposur.

Coba juga kompensasi eksposur jika Anda ingin mengesampingkan saran kamera Anda. Dengan opsi ini, Anda dapat dengan cepat dan mudah membuat gambar Anda lebih cerah atau lebih gelap.

Ia bekerja dengan indah misalnya dengan fotografi salju. Anda dapat sedikit mengekspos pemandangan tersebut untuk mendapatkan bayangan salju yang sempurna dalam gambar Anda.

Bahkan jika Anda mengatur semuanya dengan tepat, Anda mungkin perlu berurusan dengan eksposur selama pengeditan foto. Ini adalah salah satu dari banyak alasan penting mengapa Anda harus memotret dalam RAW.

Kesimpulan

Jika Anda sudah memahami segitiga eksposur, Anda masih membutuhkan waktu untuk berlatih.

Bereksperimenlah dengan pengaturan kamera Anda, coba berbagai mode kamera Anda dan lihat mana yang cocok untuk setiap situasi.

Anda akan menjadi lebih baik dan lebih baik dari waktu ke waktu!

Mampu mengontrol kamera Anda memungkinkan Anda untuk lebih berkonsentrasi pada komposisi dan ide Anda.

Akan ada batasan teknis yang lebih sedikit untuk imajinasi Anda. Memahami eksposur pasti meningkatkan alur kerja Anda.

Kamera Nikon Terbaik

Kamera Nikon Terbaik

Kamera Nikon Terbaik – Selama seabad terakhir, Nikon telah muncul sebagai merek yang telah teruji oleh waktu untuk fotografer di seluruh dunia.

Dalam artikel ini, sorotan ada pada kamera mereka. Apakah Anda seorang profesional atau memulai dari awal dengan kamera Nikon pada tahun 2021, Anda akan menemukan satu yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Tapi bagaimana Anda memilih satu saja? Setiap kamera memiliki pengaturannya sendiri-sendiri dalam pengaturan yang tepat.

Nikon adalah perusahaan multinasional Jepang yang didirikan di Tokyo pada tahun 1917. Awalnya, perusahaan ini mengkhususkan diri pada produk optik dan pencitraan. Sejak 1988, perusahaan telah berganti nama menjadi Nikon Corporation, mengikuti lini kameranya.

Nikon mulai memproduksi badan kameranya sendiri setelah Perang Dunia Kedua. Nikon S, seri kamera film rangefinder dari tahun 1949, adalah yang pertama mengambil alih pasar AS. Itu baru permulaan.

Saat ini Nikon terkenal dengan kamera dan teropongnya, serta pilihan flash dan lensa kameranya yang berkinerja tinggi.

Fotografer di seluruh dunia mendukung kamera dan peralatan Nikon. Berfokus pada merangkul keragaman dan kreativitas, Nikon memiliki popularitas yang terus meningkat.

Kamera DSLR Nikon Terbaik

Kamera DSLR Nikon terkenal, dan digunakan secara luas oleh fotografer profesional. Berikut adalah saran jika Anda berpikir untuk berinvestasi dalam DSLR.

DSLR untuk Profesional

1. Nikon D850

Nikon D850 adalah kamera kelas atas, salah satu yang terbaik di kategorinya di pasaran. Ini untuk fotografer profesional dan sangat serbaguna. Baik itu fotografi satwa liar, acara, atau olahraga; ini melayani beberapa jenis fotografi.

Ini memiliki sensor 45,7MP full-frame, backside-illuminated. Rentang ISO yang lebar dari ISO 64 hingga 25600 (dapat ditingkatkan hingga setara ISO 32-102400) melebihi ekspektasi dalam kondisi cahaya redup.

D850 memiliki sistem AF 153 titik dengan 99 sensor silang, yang memberikan fokus yang kuat dalam berbagai situasi.

Ini dapat menangkap hingga 9 bingkai per detik, menjadikannya kamera aksi yang hebat, dan sempurna untuk menangkap momen yang menentukan.

Berkat fiturnya, kualitas gambarnya luar biasa.

Apa yang menjadikannya DSLR terbaik adalah ia juga sempurna untuk membuat video karena menangkapnya dalam 4K UHD.

Dua slot kartu memori mencegah Anda kehabisan penyimpanan selama pemotretan atau perekaman video.

2. Nikon D780

Nikon D780 adalah kamera full-frame lain dalam daftar. Ini direkomendasikan untuk fotografer profesional. Ini adalah gadget yang serba guna, dan Anda dapat menggunakannya untuk berbagai bidang fotografi.

Ini adalah versi perbaikan dari Nikon D750. Muncul dengan sensor 24,3MP dan rentang ISO 100–12800. Resolusi dan jangkauan dinamis menghasilkan kualitas gambar yang bagus.

Sistem fokus otomatis 51 titiknya memastikan AF mulus bahkan dalam situasi cahaya redup.

D780 menawarkan pengambilan gambar kontinu cepat hingga 6,5 fps.

Kamera ini juga dapat merekam video Full HD 60p. Ini tidak menjadikannya kamera terbaik untuk merekam video, tetapi tetap mengesankan.

Ini juga memiliki slot kartu memori ganda dan baterai tahan lama, sehingga dapat melayani Anda selama sesi foto yang lama juga.

3. Nikon D500

Nikon D500 adalah kamera DSLR sensor crop high-end. Ini dapat digunakan untuk ceruk apa pun, tetapi sangat merekomendasikannya untuk fotografi aksi, fotografi olahraga, atau fotografi kehidupan liar. Format DX, sistem AF, dan nilai fps menjadikannya favorit di antara fotografer profesional.

Sensor APS-C menawarkan kelincahan yang luar biasa, terutama jika digunakan dengan lensa telefoto. Menjadi sistem DX (sensor crop Nikon), penambahan lensa telefoto memperluas panjang fokus menjadi lebih panjang daripada dengan full-frame.

Sensornya memiliki 20.9MP, dan rentang ISO 100-51200 yang dapat ditingkatkan hingga ISO 1.640.000 yang mengesankan. Bahkan dalam cahaya redup, Anda dapat mempertahankan detail dalam bidikan Anda.

Sistem AF 153 titik membuatnya sesuai untuk fotografi aksi, karena dapat menjaga subjek bergerak tetap fokus.

Ini mampu melakukan pengambilan gambar kontinu sekitar 10 fps hingga momen sepersekian detik.

Video 4K UHD memiliki kualitas profesional. Hasilnya mencengangkan.

DSLR untuk Pemula

1. Nikon D7500

Nikon D7500 bisa menjadi DSLR terbaik bagi mereka yang berencana meningkatkan fotografi mereka ke tingkat profesional. Ini adalah adik dari D500, menawarkan banyak fitur yang sama, tetapi dalam bodi yang lebih mudah diakses dan kompak.

Ini memiliki sensor crop 20,9MP (APS-C) (jadi ini format DX) dan rentang ISO 100-51200, dapat diperluas hingga ISO 1.640.000.

Ini memiliki sistem AF 51-titik yang menampilkan AF area-grup untuk pelacakan subjek yang aman.

Ini mampu melakukan pengambilan gambar kontinu dengan kecepatan 8 fps.

Selain itu, dapat merekam video berkualitas tinggi 4K UHD (30p).

2. Nikon D5600

Nikon D5600 adalah salah satu kamera DSLR entry-level terbaik. Anda bisa berkreasi dengannya, dan mencoba sendiri di berbagai bidang fotografi.

Ini memiliki sensor pemotongan 24,2MP dan rentang ISO 100 hingga 25600. Hal ini tidak membuat Anda khawatir tentang kualitas gambar dalam pencahayaan yang tidak memadai.

Gadget ini hadir dengan sistem autofokus 39 titik. Ini tidak mengesankan seperti DSLR level yang lebih tinggi, tetapi masih merupakan pilihan yang andal untuk subjek diam dan bergerak.

Pengambilan gambar kontinu dapat mencapai 5fps.

Video Full HD 60p memiliki kualitas tinggi. Jadi kamera ini juga merupakan pilihan yang baik untuk mencoba-coba videografi.

3. Nikon D3500

Nikon D3500 adalah untuk mereka yang baru saja memasuki dunia fotografi. Ini adalah DSLR pertama yang sempurna untuk siapa saja, karena dapat digunakan untuk beberapa tujuan.

Ia bahkan memiliki mode panduan yang membantu Anda mempelajari dan meningkatkan keterampilan fotografi Anda.

Ini memiliki sensor APS-C 24,2MP, dan rentang ISO 100-25600.

11 titik fokus otomatis kurang dari yang dapat Anda temukan di DSLR lain di daftar. Namun demikian, sistem pemfokusannya akurat, dan titik-titik ini akan memuaskan setiap fotografer amatir.

Mode pengambilan gambar kontinu 5 fps memudahkan untuk menangkap gerakan.

Selain itu, ia mampu merekam video Full HD 60p.

Kamera Mirrorless Nikon Terbaik

Kamera mirrorless pertama Nikon diperkenalkan pada tahun 2018. Sejak itu, Nikon juga telah merancang produk profesional dan berkualitas tinggi dalam kategori ini.

1. Nikon Z7 II

Nikon Z7 II ini adalah kamera mirrorless kelas atas. Ini adalah pilihan sempurna untuk para profesional, yang bekerja di bidang apa pun. Cocok untuk fotografi aksi dan kehidupan liar. Ini memiliki fokus otomatis Deteksi Mata dan Deteksi Hewan untuk foto dan video.

Ini memiliki sensor full-frame dengan 45,7 megapiksel yang mengesankan. Rentang ISO 64-25600 sempurna untuk memotret dalam kondisi terang dan rendah cahaya, tanpa menurunkan kualitas gambar.

Dengan sistem autofokus deteksi fase-fase 493, subjek Anda akan berada dalam fokus, di mana pun mereka duduk dalam bingkai Anda.

Ini bisa merekam 10 fps- itu nilai yang bagus jika Anda tertarik untuk merekam acara live-action.

Video 4K UHD adalah bonus yang sangat dihargai.

Slot kartu memori ganda memastikan bahwa Anda memiliki banyak penyimpanan untuk pengambilan gambar Anda. Juga, ini diisi USB. Ini membuatnya sempurna untuk fotografer yang sedang dalam perjalanan, yang tidak keberatan mengisi ulang baterai dari powerbank.

2. Nikon Z6 II

Nikon Z6 II adalah kamera Nikon mirrorless yang menonjol karena kualitas gambarnya yang luar biasa.

Ini memiliki sensor full-frame 24.5MP dan rentang ISO 100 hingga 51200 yang dapat diperluas hingga 204.800.

273 titik fokus otomatisnya akan membuat subjek Anda tetap fokus di bagian mana pun dari bingkai Anda. Ia juga memiliki autofokus Eye-Detection dan Animal-Detection untuk foto dan video juga.

Ini menawarkan pemotretan beruntun kecepatan tinggi, dengan kapasitas 14 bingkai per detik. Anda tidak akan melewatkan momen penting apa pun dalam pengambilan gambar.

Nikon Z6 II merekam video 4K UHD yang luar biasa, dan dengan sistem fokus otomatis, kamera ini cocok untuk banyak situasi berbeda.

Ini memiliki slot kartu memori ganda dan dapat diisi dengan kabel USB.

3. Nikon Z5

Nikon Z5 memiliki bodi portabel, tahan cuaca, dan mudah ditangani yang membuatnya ideal untuk beberapa ceruk fotografi.

Ini memiliki sensor full-frame 24,3MP dan rentang ISO-nya 100-51200.

Sistem AF 273 titik menawarkan fokus akurat di seluruh bingkai. Deteksi Mata dan Deteksi Hewan adalah fitur tambahan yang nyaman.

Ini memiliki tingkat burst maksimum 4,5 fps yang masih terpuji meskipun tidak mengesankan seperti model sebelumnya. Jika Anda menyukai fotografi aksi atau olahraga, jangan jadikan ini pilihan pertama Anda.

Nikon Z5 juga mampu merekam video 4K UHD.

Kamera ini juga memiliki bekuan SD ganda dan dapat diisi melalui USB.

Berbagai Jenis Kamera Digital

Berbagai Jenis Kamera Digital

Berbagai Jenis Kamera Digital – Berbelanja kamera digital terbaik bisa sangat melelahkan bagi fotografer pemula. Atau untuk seorang profesional yang ingin mengubah format. Ada begitu banyak jenis kamera.

Hanya sedikit yang dapat dilakukan ponsel cerdas Anda. Pada titik tertentu, Anda pasti ingin berinvestasi pada kamera digital untuk kualitas gambar yang lebih tinggi.

Berikut berbagai jenis kamera yang harus Anda pertimbangkan.

1. Jenis Kamera Medium Format

Ini di luar kisaran harga rata-rata orang. Dan itu tidak perlu untuk sebagian besar situasi pengambilan gambar.

Format medium mengacu pada format film ukuran 120 yang digunakan dalam kamera film sistem Hasselblad V. Hasselblad adalah produsen terkemuka sistem kamera jenis ini.

Format medium adalah kamera dengan sensor yang lebih besar daripada DSLR full-frame. Hal ini biasa terjadi pada jenis pekerjaan periklanan tertentu di mana resolusi yang sangat tinggi menjadi norma.

Jenis kamera ini menawarkan resolusi yang luar biasa. Tetapi mereka memiliki sistem pemfokusan otomatis dan mode burst yang kurang canggih. Jadi, mereka tidak cocok untuk setiap genre fotografi.

Kelemahan lainnya adalah harga untuk jenis kamera ini selangit. Bahkan sebagian besar profesional menyewakannya daripada membelinya sendiri.

Misalnya, Hasselblad H6D-400c menawarkan 100 megapiksel dan sensor 53,4 × 40.0mm. Dan harganya hampir $ 50.000 USD untuk tubuh saja.

2. Kamera Compact Mirrorless

Mereka mengatakan bahwa kamera mirrorless adalah gelombang masa depan. Mereka menawarkan sebagian besar fitur kamera DSLR. Tapi mereka lebih kecil, lebih ringan, dan umumnya lebih murah.

Nama “mirrorless” berasal dari kurangnya cermin internal yang memantulkan cahaya ke sensor.

Cahaya yang masuk melalui lensa langsung menuju sensor. Ini kemudian mengirimkan informasi yang ditangkapnya ke layar LCD.

Kamera mirrorless baru adalah alternatif yang andal untuk DSLR. Mereka cenderung menggunakan jendela bidik elektronik daripada jendela bidik optik.

Faktanya, banyak fotografer profesional yang beralih ke kamera mirrorless. Atau mereka menggunakannya sebagai alternatif dari DSLR biasanya, seperti saat bepergian.

Mereka adalah jenis kamera yang serbaguna dan berkinerja tinggi. Mereka akan memberi Anda banyak kendali atas hasil Anda.

Anda dapat mengganti lensa pada kamera ini, dan mereka memiliki banyak fitur untuk kontrol kreatif. Beberapa model menawarkan pengenalan wajah dan memiliki titik fokus di setiap bagian bingkai. Ini sangat bagus untuk fotografi acara atau pernikahan.

Kebanyakan menawarkan resolusi tinggi dan video, dan juga kemampuan WiFi. Yang terakhir ini memungkinkan Anda untuk mengontrol kamera Anda dari jarak jauh. Anda dapat menggunakan perangkat pintar Anda dari kejauhan.

Kamera mirrorless baru sekarang mampu menangkap gambar beresolusi tinggi yang luar biasa. Jenis kamera ini sebanding dengan beberapa DSLR terbaik di luar sana dengan harga lebih rendah.

3. DSLR – Digital Single Lens Reflex

SLR digital ditujukan untuk amatir dan profesional yang serius. Ini lebih besar dan lebih berat dari kamera saku. Kebanyakan kamera profesional di luar sana adalah DSLR, bahkan melalui kamera jembatan dan mirrorless juga semakin populer.

Desain dan fungsinya berasal dari kamera film. Model kelas atas memiliki sensor bingkai penuh. Ini juga terinspirasi oleh kamera film 35mm tradisional.

Banyak yang datang dengan sensor yang dipotong. Ini lebih murah untuk dibuat oleh produsen kamera. Dan memungkinkan DSLR dapat diakses oleh berbagai macam konsumen.

Lensa dapat dipertukarkan pada kamera ini. Bagaimana perilakunya akan bergantung pada apakah kamera yang Anda pilih memiliki sensor yang dipotong atau sensor bingkai penuh.

Lensa untuk kamera ini memiliki kualitas yang beragam. Kebanyakan pabrikan menawarkan garis untuk fotografer amatir. Dan kemudian garis yang jauh lebih mahal ditujukan untuk fotografer profesional. Contohnya di sini adalah seri-L Canon.

DSLR juga menawarkan berbagai pengaturan manual dan kontrol kreatif. Anda dapat mengambil gambar dalam mode Otomatis. Tetapi jenis kamera ini menawarkan mode Shutter Priority, Aperture Priority, dan Manual juga.

Manfaatnya adalah mereka memiliki jendela bidik optik. Mereka datang dalam berbagai ukuran sensor, beberapa APS-C sementara yang lain full-frame. Kecepatan rana dapat mencapai rentang yang lebih cepat dan memiliki kemampuan cahaya rendah yang lebih baik.

4. Kamera Aksi

Kamera aksi menjadi sangat populer akhir-akhir ini, dan semakin banyak model yang keluar.

Jenis kamera ini mirip dalam banyak hal dengan kamera saku. Tetapi mereka memiliki lonceng dan peluit yang memungkinkan mereka bertahan dalam kondisi ekstrim.

Mereka tahan cuaca dan tahan guncangan, dengan lensa di balik kaca yang sangat tahan lama. Kamera aksi sangat kecil, namun menawarkan banyak keserbagunaan dan resolusi tinggi untuk ukurannya.

Seperti kamera saku lainnya, kamera ini tidak sesuai untuk penggunaan profesional. Ini karena sensornya yang kecil. Mereka juga tidak datang dengan lensa yang dapat diganti-ganti. Mereka mungkin juga tidak memiliki jendela bidik optik atau bahkan jendela bidik elektronik.

5. Kamera Compact yang Canggih

Jenis kamera ini ditujukan untuk penghobi yang lebih berpengalaman. Mereka menginginkan lebih banyak kendali atas foto mereka daripada yang disediakan oleh kamera saku biasa.

Kamera compact canggih hadir dengan mode eksposur manual dan pemfokusan manual.

Fitur-fitur ini menempatkannya di atas kamera saku biasa. Tapi kamera ini tetap ringan dan ramah pengguna.

Mereka akan memungkinkan Anda untuk mengambil gambar dengan resolusi lebih tinggi daripada yang dapat disediakan oleh ponsel cerdas Anda. Tapi mereka masih kecil dan kompak. Ini menjadikannya solusi yang mudah untuk berbagai situasi pengambilan gambar.

6. Kamera Zoom Compact

Kamera zoom compact memiliki lensa zoom yang lebih kuat. Ini berarti kemampuan pembesaran yang jauh lebih besar.

Mereka juga menawarkan pengaturan eksposur otomatis. Tetapi sebagian besar juga menawarkan opsi manual dan perekaman HD.

Jenis kamera ini tidak menawarkan lensa yang dapat ditukar. Ini karena sifat dari fungsi zoom yang ditingkatkan. Kisaran zoom dari 28-300mm.

Sebagian besar model menawarkan setidaknya 12 megapiksel. Ini sangat bagus untuk gambar pribadi Anda. Seperti kamera saku lainnya, jenis kamera ini tidak cocok untuk penggunaan profesional.

7. Kamera Compact

Juga dikenal sebagai kamera point-and-shoot. Kamera kompak adalah kamera entry-level yang murah untuk fotografer digital amatir.

Kamera ini kecil dan ringan. Biasanya dilengkapi dengan pengaturan otomatis standar. Mereka cenderung lebih kecil karena tidak memiliki jendela bidik optik.

Mereka adalah jenis opsi kamera yang paling ramah pengguna. Anda membingkai subjek Anda dan menekan tombol. Kamera melakukan semua pekerjaan. Ini menilai pemandangan dan menentukan eksposur yang benar.

Kamera kompak memiliki flash built-in dan lensa zoom. Kamar juga dilengkapi dengan layar LCD. Anda dapat melihat pemandangan Anda sebelum menekan tombol untuk mengambil gambar.

Banyak dari kamera ini bahkan memiliki beberapa fungsi manual. Ini memungkinkan Anda memiliki kontrol lebih besar atas fotografi Anda.

Tapi jenis kamera ini adalah tentang kemudahan penggunaan. Mereka tidak akan memberi Anda kendali atas setiap pengaturan kamera. Beberapa model juga menawarkan kemampuan untuk mengganti lensa.

Kelemahan dari kamera saku adalah sensornya sangat kecil. Itu tidak memungkinkan untuk mendapatkan kualitas gambar yang bagus atau mencetak gambar yang besar.

Kamera compact bagus untuk penghobi yang baru memulai. Tetapi mereka tidak cocok untuk penggunaan profesional.

Back to top